Belajar dari Main Game

Anda mungkin akan bertanya-tanya, belajar kok dari main? Belajar tuh dari buku, dari guru…atau mungkin anda berpikir ‘belajar main game kalee…
Tulisan ini adalah pendapat pribadi, anda boleh respect atau boleh juga prek..!. bersadarkan pengamatan yang penulis lakukan *kalo ini terlalu berlebihan, wong cuma khayalan….sebagaimana kita ketahui, main game adalah salah satu hiburan untuk membunuh rasa suntuk setelah menjalani aktivitas sehari-hari, atau menghabiskan waktu karena tidak ada kerjaan. Atau main game adalah pekerjaan, bisa saja. Kalau mendengar cerita dari temen-temen yang suka main game, mereka bisa menghabiskan berjam-jam lamanya ketika main game. Apalagi kalau hari libur, main gamenya bisa dari pagi sampai pagi lagi alias 24 jam nonstop. Luar biasa..!! itu main game atau semedi. Aku juga suka main game, tapi tidak sampai puluhan jam lamanya.
Lalu mana yang dimaksud belajarnya? Semangatnya….ya…semangat main game. Kalau saja semangat main game diterapkan dalam kehidupan sehari-hari, kita akan jadi orang sukses *mungkin*. Coba saja jika kita bekerja semangatnya seperti main game, tidak kenal lelah, tidak kenal waktu, selalu ingin menang, selalu ingin mencari sesuatu yang baru. Atau jika kita masih masa sekolah, semangat nge-gamenya kita terapkan ketika belajar, wiiss…bakal jadi yang paling pandai😀
Pertanyaannya, mungkinkah??? Lha itu…yang aku belum tahu jawabannya. Model antara main game dengan bekerja atau sekolah/ kuliah beda. Kalau main game modelnya adalah SPORTIF, MENANG atau KALAH. Sedangkan di lingkungan kerja atau sekolah, modelnya adalah pengadilan, BENAR atau SALAH. Kalau menurutku, jika aku dinyatakan kalah, aku akan berusaha lagi untuk menang, jika kalah lagi akan berusaha lagi. Tapi jika aku dinyatakan salah, waduhh….harus bagaimana biar benar? Kalau tidak ya…lemes, otak langsung buntu, gelap. Sepertinya kalau dinyatakan salah, itu adalah sebuah akhir. Tapi jika dinyatakan kalah, wah….kalah ik, coba lagi ah biar menang.
Intinya….saya mengharapkan di tempat kerja atau sekolah. Jika karyawan tidak benar kerjanya, bos tidak berkata “kerjaanmu tidak benar semua” tapi berkata “kamu kalah”. Kalau di sekolah ya…gurunya berkata “kamu kalah semua”.
Atau kamu terapkan sendiri dalam diri kamu semangat main game. Jika kerjaanmu amburadul, maka kamu kalah dan cobalah untuk berusaha menang. Jika nilai ujian kamu jeblok, anggap aja itu suatu kekalahan. Jadi bekerja keras/ belajar giat bukan karena bos akan marah jika pekerjaan tidak selesai/ nilai ujian jeblok bila tidak belajar giat. Tapi karena semangat ingin memenangkan pertandingan. Maka cobalah untuk mencari kemenangan. Ayo terapkan semangat nge-game dalam kehidupan sehari-hari….
Mungkinkah? Semua terserah padamu

About sanji0ne

bukan apa-apa, hanya manusia biasa, yang ingin berbagi dengan sesama

Posted on 19 Desember 2009, in Asal tulis and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink. 2 Komentar.

  1. yang jelas saya sangat respec dengan tulisan ini bro, gimana kabar?

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s