Arsip Blog

Anak Indonesia dan Pendidikan

anak indonesia dalam tekananHari ini adalah bertepatan dengan hari anak nasional. Bicara tentang anak Indonesia, kita tidak bisa lepas dengan yang namanya pendidikan. Entah itu berkaitan dengan kesempatan mendapatkan pendidikan yang kurang sehingga masih banyak anak usia sekolah belum mengenyam pendidikan dasar sesuai yang diamanatkan oleh undang-undang. Memang…pendidikan dasar sekarang sudah gratis, tapi kebutuhan pendidikan anak itu bukan cuma bayar SPP dan uang gedung, tapi ada kebutuhan lain seperti alat tulis, transportasi, pakaian, sepatu, dll. Sehingga orang tua yang tak mampu memenuhi kebutuhan sekunder sekolah itu lebih memilih juga untuk tidak menyekolahkan anaknya. Read the rest of this entry

Iklan

Wajah Pendidikan Anak

23 juli adalah hari anak, bagaimanakah pendidikan anak di Indonesia. Untuk pendidikan formal mungkin sudah sedikit teratasi dengan adanya program sekolah gratis. Sekolah gratis untuk wajib belajar (Wajar) 9 tahun lumayan mengurangi angka buta huruf masyarakat Indonesia. Itu untuk pendidikan formal, bagaimana dengan pendidikan non formal? pendidikan di rumah, pendidikan di lingkungan.

Pendidikan di rumah merupakan tanggung jawab orang tua. Baik itu pendidikan moral maupun pendidikan agama. Ada perdebatan mengenai tanggung jawab pendidikan moral dan pendidikan agama. Satu sisi berargumen bahwa pendidikan moral dan agama adalah tanggung jawab keluarga, satu sisi lagi berpendapat bahwa itu adalah tanggung jawab pendidik di sekolah. Kalau menurut saya sih keduanya punya tanggung jawab yang sama. Pendidik di sekolah dan orang tua di rumah punya kewajiban pengajarkan pendidikan moral dan agama.

Masalahnya sekarang adalah apakah pendidikan moral dan agama itu sudah diberikan dengan benar. Dari kasus-kasus yang terjadi, pendidikan moral dan agama yang diberikan pendidik dan orang tua belum memenuhi harapan. Sekarang sepertinya pendidikan moral dan agama bukan nomor satu, yang nomor satu adalah pendidikan akademik. Pemerintah lewat departemen pendidikannya menguatkan statement ini dengan memberlakukan batas nilai minimal kelulusan untuk nilai mata pelajaran akademik.

Satu lagi pendidikan yang tak pernah tersirat tapi bisa menjadi tersurat yaitu pendidikan di lingkungan. Contohnya adalah media informasi seperti televisi dan internet. Kedua media itu tidak pernah diungkapkan sebagai media pendidikan tapi kedua media itulah sebenarnya yang punya andil besar dalam pembentukan kepribadian anak. Tidak perlu saya berikan contoh karena anda semua sudah tahu. Pergaulan di masyarakat juga menjadi bagian dari pembentukan kepribadian anak.

Tidak bisa membayangkan bagaimanakah moral dan religiusitas generasi muda 10 tahun mendatang. Harapan saya tetap baik-baik saja. Ya…ya…saya tidak bisa memberikan solusi harus bagaimana, tapi saya menganjurkan anda untuk memulainya dari diri anda.

Lailatul Qadar dan Pendidikan Indonesia

Minggu, 6 september malam senin adalah bertepatan dengan tanggal 17 ramadhan. Memperingati turunnya Al-Qur’an atau Lailatul Qadar mengingatkan aku pada pendidikan di Indonesia. Ayat pertama Al-Qur’an yang diturunkan adalah mengenai pendidikan. Umat islam diwajibkan untuk belajar. Membaca tentang keagungan Allah SWT, alam semesta dan kenikmatan lain yang telah diberikannya. Islam mewajibkan semua umatnya belajar agar menguasai ilmu pengetahuan. Dalam Al-Qur’an juga dijelaskan bahwa Allah akan memberikan insentif khusus bagi mereka yang mau belajar yaitu ditinggikan derajatnya bagi orang yang berilmu pengetahuan. Read the rest of this entry